Monday, April 21, 2014

JANGAN BERSEDIH, ALLAH BERSAMA KITA 

Apabila asyik duduk termenung mengenangkan nasib, akhirnya tersedar dari lamunan. Rupanya kehidupan ini hanyalah sementara. Akhirat sana kekal abadi, menanti saat tiba masanya dunia ini berakhir. Ujian yang sedikit itu telah melupakan diri tentang nikmat Ilahi yang tidak terhitung. Ya Allah... betapa dhaifnya diri ini... Jadikanlah ujian ini untuk menambahkan iman bukan berputus asa dari rahmat Tuhan.

...maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: "Cukuplah untuk (menolong) kami, dan ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadanya Segala urusan kami)". [Ali-Imran: 173]

Pengalaman sering mematangkan kita. Siapa yang tidak mengalaminya tidak akan memahami maksudnya. Orang-orang yang pernah hidup dan bertawakkal dia akan mengetahui tentang keajaiban tawakkal. Bila hati insan bulat kepada Ya Rabb, dia akan menyerahkan segala urusannya kepada Tuhannya.

Kita sering lupa kita masih punya kehidupan akhirat. Apabila kita melihat dunia ini dari dimensi akhirat, kita akan merasakan dunia ini sangat kecil... kehidupan ini sangat luas. Masihkah kita ingat nikmat Allah kepada kita? Syukurilah segala nikmat yang Allah berikan kepada kita kerana nikmat Allah itu tidak terhitung banyaknya. Apa yang Allah kurniakan kepada kita lebih dari harapan kita.

Dan ia telah memberi kepada kamu sebahagian dari tiap-tiap apa jua yang kamu hajati. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah nescaya lemahlah kamu menentukan bilangannya. Sesungguhnya manusia (yang ingkar) sangat suka menempatkan sesuatu pada bukan tempatnya lagi sangat tidak menghargai nikmat Tuhannya. [Ibrahim: 34]

 Pesan Rasulullah....
“La tahzan, innalLaha ma’ana”
"Janganlah Engkau berdukacita, Sesungguhnya Allah bersama kita". [At-Taubah: 40]

* * * * * * * * * *
Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan sekalian alam...
Ya Allah, thabatkan langkahku dan sahabat-sahabatku dalam  perjuangan dan di jalan dakwah ini...


19 April 2014 (Sabtu), 9.30 pm

Saturday, April 12, 2014

Jalan Yang Perlu Ditempuh

Kelemahan dan ketidakupayaan diri dalam menyelesaikan masalah-masalah yang menghimpit hidup tidak seharusnya menjadi sebab untuk meranapkan tangga-tangga harapan bagi mengecap masa depan yang lebih cerah. Lemah tidak menandakan kita perlu putus asa walaupun berasa diri sudah kehilangan makna bagi meneruskan hidup anugerah Allah ini. Sekiranya persepsi begitu diprogramkan dalam benak, senang sekali cara penyelesaiannya. Tiadalah wujud istilah ‘berjuang’ dan ‘jihad’ dalam kamus kehidupan seseorang muslim.
Seandainya seseorang itu mempunyai kematangan dalam bereaksi dengan kesulitan hidup ini, ‘lemah’ akan diberikan kesimpulan agar ‘perlu usaha lebih gigih’ dan bukan pula akan ditafsir sebagai ‘gagal’, bahkan seharusnya ditafsir sebagai ‘belum berjaya’. Jika kita perhatikan betul-betul, bukankah istilah ‘gagal’ dan ‘belum berjaya’ terdapat perbezaan maksud yang ketara? Kata hukama’, “Kegagalan sebenar bukan ketika kau jatuh dan tewas dalam suatu usaha , tetapi ketika kau sudah berputus asa untuk bangkit kembali.” Seringkali emosi kesedihan melupakan kita terhadap firman Allah ini, “Allah tidak membebani seseorang melainkan dengan kesanggupannya.”
Meletakkan daya keterbasan dalam usaha dan kegigihan merupakan satu tindakan yang menyebabkan kita melihat ketidakupayaan diri itu sebagai suatu kelemahan hakiki walhal tidak. Meskipun kita tidak menafikan antara bentuk kelemahan manusia adalah mempunyai had dan batas daya upaya, tetapi adakah kita tahu dimana had dan batas itu? Ternyata tidak. Kegagalan dan kelemahan dalam perkara-perkara yang seolah-olah sulit untuk diselesaikan tidak menandakan kita sudah sampai kepada had kita, sebaliknya memberitahu kita dimana kesilapan yang perlu diperbaiki dan diberi tambah baik untuk melepasi had sebelumnya. Daripada situ kita akan melihat “Kesempurnaan manusia berselindung disebalik ketidaksempurnaannya.” Kerana kesedaran terhadap sifat tidak sempurna inilah mendorong kita untuk sentiasa menuju sempurna.
Cuba kita mengkaji latar kehidupan orang-orang yang berjaya, mereka lebih banyak menghadapi kegagalan berbanding orang-orang yang gagal! Ini bukan sesuatu yang ironi, ini sesuatu yang masuk akal dan rasional. Hal ini kerana mereka telah mengumpulkan tenaga dan kekuatan melalui pengalaman yang banyak dan mengkaji serta belajar cara untuk mengatasi titik-titik kelemahan tersebut dengan teliti bagi terus mencari jalan untuk sampai ke puncak. Hal ini tidak lain dan tidak bukan memerlukan azam dan semangat tanpa padam agar langkah-langkah menuju puncak itu sentiasa konsisten.
Fikirkan pengajaran ini baik-baik. Kegagalan adalah berpunca daripada kelemahan diri dalam mengendalikan sesuatu perkara, walaupunbegitu kegagalan juga merupakan platform untuk kita mengatasi kelemahan diri tersebut. Kita tidak akan jumpa seseorang yang mencapai hidup senang tanpa pernah melalui sebarang kesulitan dan kegagalan. Bahkan kegagalanlah yang mengajar mereka erti berdikari dan matang.
Jika kita menyelak kembali satu per satu lembaran sejarah sekalipun, manusia-manusia genius yang pernah dan masih wujud di atas muka bumi ini tidak semua yang mengecap hidup senang dengan cara yang senang. Sebaliknya ada hidup mereka lebih sulit untuk mencapai kesenangan. Seorang gadis yang dahulu terkenal kerna geniusnya dia, bila dihantar belajar ke luar negara menjadi pelacur. Seorang pemuda yang sangat genius dalam matematik waktu kecilnya, apabila dijejaki kembali kini hanya bekerja sebagai penebar roti canai. Genius tidak memberi kelebihan pun seandainya diri tidak bijak untuk bersikap reflektif secara kreatif dan kritis terhadap masalah dunia yang semakin mencabar. Tiada apa yang mampu menjadikan kita istimewa melainkan usaha dan kegigihan. Allah itu adil. Semua manusia adalah sama.
“Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum selagi kaum itu tidak berbuat usaha untuk mengubah diri mereka sendiri” Ar-Ra’ad 13 : 11
“Bulat tidak datang bergolek, pipih tidak datang melayang”, pepatah ini jelas mengatakan bahawa beginilah lumrah dunia yang harus ditempuh. Segalanya bergantung pada pilihan diri dan usaha kita sendiri. Tiada rezeki dan kejayaan yang datang secara tiba-tiba. Usaha pula perlu kepada keazaman dan tekad yang kuat. Paling penting keyakinan dan kepercayaan kita kepada rahmat Allah yang sentiasa menaungi! Allahlah yang beri senang dan susah. Justeru usaha yang gigih harus tidak mengetepikan doa dan tawakal kepada Allah. Kejayaan juga bukan akan kekal, pasti ia akan silih berganti dengan kegagalan. Dan akhir sekali, kita pilih hendak ke Syurga atau Neraka berdasarkan apa yang telah kita usahakan. Kita yang melukis takdir akhir kita.
Tidaklah Allah menghidangkan semua ini untuk main-main namun Dia ingin menguji siapakah di antara hamba-hambaNya ini yang betul-betul ikhlas mengabdikan diri kepadaNya. Sekiranya Allah ingin menjadikan seluruh manusia ini hidup selesa tanpa kesusahan, memperoleh iman tanpa kepayahan dan mujahadah, hal itu tidaklah susah bagi Allah. Cuma nanti tiadalah beza manusia dan malaikat. Sedangkan usaha, kegigihan dan mujahadah inilah yang membuatkan kita lebih mulia daripada malaikat kerana kita mencari iman melalui ilmu dan ketekunan diri dengan niat yang benar. Ya. Hanya niat yang benar (kerana Allah) sahaja akan membuatkan manusia tidak putus asa bagi mencapai kejayaan dunia dan akhirat. Kerna pekerjaan dilakukan semata-mata mencari keredhaan Allah, bukan demi kepuasan diri yang sebenarnya cintakan dunia.
Wallahu Ta’ala Alam~

Jangan Berhenti Berharap

Pada suatu hari, seorang lelaki telah membeli sebuah tembikai. Kemudian, dia membawa tembikai tersebut pulan dan memberikan kepada isterinya. Apabila isterinya membelah tembikai itu untuk dimakan, ternyata buah tembikai itu tidak elok. Maka, si isteri mula marah-marah melihatkan keadaan tersebut.
Maka bertanyalah si suami kepada isteri, “Kepada siapakah engkau tujukan marahmu itu, adakah kepada penjual, pembeli, penanam atau Pencipta buah tembikai itu?”
Terdiam si isteri menderngar pernyataan tersebut. Si suami meneruskan lagi kata-kata.
“Adapun si penjual, sudah tentu mahu jualannya terdiri daripada barangan yang terbaik. Adapun si pembeli juga sudah tentu mahu membeli barang yang terbaik juga. Bahkan si penanam juga sudah tentu mengharapkan tanaman yang terbaik. Adakah marahmu ditujukan kepada Pencipta buah tembikai ini? Bertakwalah kepada Allah dan redhalah dengan segala ketentuannya”.
Maka menangislah si isteri atas kesilapannya. Si isteri lalu bertaubat dan beristighfar.
Ibarat Buah Tembikai
Sesungguhnya, setiap daripada kita pasti menginginkan kehidupan yang indah, damai dan bahagia tanpa diganggu oleh mana-mana anasir yang mampu merobek kebahagiaan yang kita alami. Kita impikan seluruh kehidupan kita ini berjalan dengan sebaiknya, malahan kita selalu meminta kepada Yang Maha Kuasa supaya diberikan kebahagian hidup di dunia dan akhirat.
Namun, saat ujian datang menjengah dalam hidup kita, bagaimana penerimaan kita? Bagaiman reaksi kita dalam menghadapi segala dugaan yang kita rasakah tidak pernah putus?
Adakah kita redha menerima segala ujian yang diberikan?
Adakah kita terus-terusan menyalahkan Si Pemberi Ujian?
Atau adakah kita hanya bermuram durja lantas terus berhenti berharap kepadaNya?
Kita sentiasa mahukan buah tembikai yang manis, merah isinya dan mengandungi banyak jus. Namun kadang-kala, selepas tembikai dibelah, harapan kita seakan-akan hancur melihatkan buah yang disangka manis adalah tawar, isi yang disangka merah rupanya merah pucat, bahkan jus pula kurang. Lantas kita terus menyalahkan pembeli, penjual dan penanam tembikai itu; tanpa disedari kita seolah-olah menyalahkan Pencipta tembikai itu.
‘Urwah bin Al-Zubair Memuji Si Pemberi Ujian
Suatu hari, ‘Urwah diundang oleh Khalifah Walid bin Abdul Malik untuk datang ke istananya di Syam. Dalam perjalanan, kaki ‘Urwah merasakan kakinya terkena sesuatu. Tidak lama kemudian, timbul sebuah bisul di kakinya lalu pecah dan menjadi sebuah luka.
Tiba di Syam, tabib datang untuk memeriksa kaki ‘Urwah. Tabib kemudian menyimpulkan bahawa luka itu merupakan satu jangkitan yang mana jika tidak segera dihentikan boleh merebak ke seluruh badan. Dan satu-satunya cara untuk menghentikan penyebaran jangkitan itu adalah dengan memotong kaki tersebut.
‘Urwah setuju kakinya dipotong. Tabib menyarankan agar ‘Urwah meminum ubat bius terlebih dahulu sebelum operasi dilaksanakan agar dia tidak berasa sakit, tetapi ‘Urwah menolak. ‘Urwah ingin tetap berada dalam keadaaan sedar sehingga dapat mengingat Allah meskipun harus merasakan kepedihan yang sangat menyeksa. Akhirnya, tabib itu memotong kakinya dengan gergaji, sementara ‘Urwah dengan penuh kesabaran menyaksikan hal itu tanpa mengeluarkan suara kesakitan.
Pada waktu yang sama, seorang anak ‘Urwah yang ikut bersamanya dalam perjalanan tersebut mengalami kemalangan. Seekor keldai telah menendangnya sehingga mati. Apabila mendengar berita sedih itu, ‘Urwah tidak memberi komen apa-apa. Hanya ketika dalam perjalanan pulan ke Madinah, terdengar ‘Urwah berkata,
“Ya Allah, Engkau memberiku tujuh orang anak. Jika Engkau mengambil satu orang, Engkau masih meninggalkan enam lainnya. Dan Engkau memberiku empat anggota (dua tangan dan dua kaki). Jika Engkau mengambil salah satunya, Engkau masih meninggalkan tiga yang lain.”
Di saat itu, ‘Urwah bin al-Zubair masih lagi dapat menemui alasan untuk memuji Allah meskipun dalam musibah yang memilu hati. MashaAllah.
Tarbiyyah Daripada Illahi
Tanpa kita sedari, ujian yang menjenguk kita merupakan percikan tarbiyyah daripada Illahi. Mungkin pada awalnya kita mengalah, kita sendiri tercungap-cungap dalam lelah. Terkadang kita rebah, namun itu tanda bukan kita terus mengalah. Mencari-cari resolusi terhadap permasalahan yang dihadapi. Ujian didatangkan supaya kita dapat mempelajari sesuatu dan seterusnya dapat menguatkan diri kita , mencekalkan hati kita terhadap hamparan ujian yang menghadiri. Perlahan-lahan tanpa disedari, kita belajar erti menghargai dan bersabar dengan setiap ujian yang diberi.
Oleh itu, optimislah dengan segala ujian yang diperoleh. Kita tidak tahu apa yang Allah sembunyikan dari kita. Hanya yang pasti, semuanya terkandung 1001 hikmah yang tersembunyi yang sememangnya khas didatangkan daripada Illahi. Teringat akan kata-kata Ustaz Pahrol Mohamad Juoi, “Jika kita mendapat apa yang kita tidak suka, sukalah dengan apa yang kita dapat. Jadikan buah limau yang masam itu sebagai minuman yang manis.”
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”
(Al-Baqarah: 216)
Ujian yang menimpa itu menunjukkan kasih sayang yang dihamparkan kepada kita daripadaNya. Jarang kita tsedar bahawa sebelum ujian datang menjengah dalam kehidupan kita, kita begitu lalai dan leka dalam mengingatiNya. Kerana tidak mahu kita terus terbuai dengan keindahan dunia yang sementara, kita diuji supaya kita sedar bahawa segalanya tidak kekal abadi, melainkan di akhirat nanti.
Teruskan memanjat pengharapan dan pertolongan kepadaNya supaya kita sedar kita hanyalah sekadar hamba kerdil yang memang perlu diuji. Hanya Dia yang tahu apa yang terbaik buat diri. Teruskan pengharapan kepadaNya. Jangan sesekali kita berhenti berharap kepadaNya.
Sama-sama ambil ibrah daripada kisah ‘Urwah bin Zubair yang dihadiahkan musibah, namun tetap memanjatkan syukur tanpa sedikitpun kufur!
“Sekiranya ada masalah yang tidak selesai, beristighfar sebanyak-banyaknya. Nescaya Allah akan membuka jalan keluar. Apabila terasa sentuhan Allah, segala ujian, cubaan dan kesulitan yang datang akan menjadi seperti cucuran air hujan atau hembusan angin sahaja.”
~Sheikh Ibnu Taimiyah~
sumber:  http://www.iluvislam.com/

Friday, April 11, 2014

PASRAH SEGALANYA

Manusia tidak akan terlepas dari ujian Allah SWT kerana ujian itu merupakan tapisan Allah untuk melihat sejauh mana keimanan seseorang hambaNYa itu. Sepertimana firman Allah SWT;

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan; “Kami telah beriman,” sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka. (Al-Ankabut: 2-3)

Namun sebagai manusia biasa, kita terkadang berasa lemah dan tidak berdaya dengan beratnya ujian yang menimpa. Apatah lagi insan yang kerdil ini, sekali didatangkan ujianNya hanya air mata menjadi pengubat lara. Ingatlah wahai hati bahawa Allah tidak menimpakan ujianNya itu melainkan sesuai dengan tahap kemampuanmu.

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya... (Al-Baqarah: 286)

* * * * * * * * *
Namun ujian kali ini dirasakan begitu berat sekali. Sehingga diri ini hampir tersungkur dari jalanNya. Terbayang maut menanti di hadapan dek kerana semuanya serba tidak kena. Apa yang mampu diungkapkan hanyalah.... Ya Allah lindungi hambaMu ini. Dan kerana kasih sayang dan rahmatNya, diri ini mampu jua untuk bangun meneruskan sisa-sisa kehidupan yang sementara ini.

Alhamdulillah.... terima kasih Ya Allah... Aku tahu pasti ada hikmah disebalik setiap apa yang terjadi. Terima kasih juga Ya Allah kerana ujianMu ini jua diri ini sedaya upaya berusaha untuk mendekatkan diri kepadaMu kerana hanya kepadaMu tempat mengadu... Ya Allah berilah aku kekuatan untuk menempuhi kehidupanku ini. Aku tahu ujianMu ini untuk menguatkan diriku.... SOLAT, DOA & SABAR....J

* * * * * * * * *
Ya Allah aku hamba yang maha fakir
Sentiasa mengharap akan kekayaanMu
Aku hamba yang maha lemah
Sentiasa mengharap kepada bantuanMu

Ya Allah bagaimana ku ingin mengadu padaMu
Sedangkan ia tidak pernah tersembunyi dariMu
Bagaimana ku ingin jelaskan segala urusanku
Sedangkan segala-galanya dariMu

Ya Allah ya Tuhanku...
Engkau Tuhan yang Maha perkasa
Yang menguasai isi alam semesta
Segala pujian hanyalah untukMu
Rahmatilah diriku ini...

Oh Tuhanku.... alangkah dekatnya Engkau kepadaku
Tetapi jauhnya aku daripadaMu
Oh Tuhanku.... alangkah kasihnya Engkau kepadaku
Tetapi seringku lupa segala kurniaanMu

Engkau yang menjadikan diriku
Aku hambaMu berada di genggamanMu
Ku berlindung dari kejahatan yang telah ku lakukan
HanyaMu Tuhan pengampun segala dosa
Kau Maha Pengasih....

Allah pastikan bersamamu, bila kau selalu bersamaNya...
Allah pastikan menolongmu, bila kau menolong agamaNya....
* * * * * * * * *